Tahun Baru dan maling mobil

Sekarang tanggal 31 Desember 2011, hari terakhir di bulan terakhir setiap tahun. Biasanya sih, hari ini ditunggu dengan antusias oleh seluruh pekerja Indonesia, tetapi tahun ini antusiasmenya berkurang. Soalnya, pas jatuh di hari Sabtu, akibatnya hari libur yang harusnya nambah, jadi tetap. Apes dah
Biasanya juga nih, setiap akhir tahun begini, pasti saya sejak sore dah siap muter2 kota, monas, mangga besar, thamrin, dan sekitarnya. Cuma tahun ini terpaksa tidak. Gara-gara ulah profesi manusia yang bernama maling mobil.
Jadi, ceritanya begini, tanggal 11 Desember lalu, mobil yang tersimpan rapi di garasi, hilang. Kondisi pagar pagi itu, sudah terbuka lebar. Tidak mungkin kan, itu mobil tiba2 lumer kena air hujan terus serpihannya hanyut masuk ke comberan. Soalnya terakhir di cek, itu mobil masih terbuat dari besi, bukan dari terigu. Lebih celaka lagi, di dalam itu mobil banyak barang yg lain, salah satunya kunci rumah saudara yg lagi di perbaiki. Apes lagi

image

Continue reading

Malam Minggu, hilang harapan

image

Biasanya, kalau malam minggu seperti ini, ada beberapa hal yg selalu bikin semangat muncul. Diantaranya:
1. Ada alasan buat pakai baju yg keren. Kalau hari biasa mah, cukup kaos ma kolor
2. Mall itu bagaikan lampu minyak dan cewek bagaikan laron. Jadi bikin semangat ke mall, kali aja ada peluang hihi
3. Ini yg terpenting, bisa sekali-kali merasa jadi celeb ( tiap lewat counter disuruh mampir, sambil diteriakin, boleh silahkan ya)
Berdasar tiga hal di atas, maka tidak ada alasan lain yg cukup kuat untuk melewatkan malam minggu ini.
Mandi, sudah. Kemeja, dah siap tinggal dipakai. Motor, dah kinclong. Bensin… bensin? Tinggal separo. Tapi gapapa, cukuplah pasti. Bentar doang ini. Pasangan? Semoga dapat hihi. Duit, duit…. tinggal 50ribu doang… Biar aja, tar buat bayar parkir sama beli frutang aja atu.
Semua beres, siap meluncur.
Tapi, lho kok, baru 15 menit keluar rumah, langit sudah gelap gulita? Tik tik, kaca helm mulai basah kena air. Wah, gawat nih… beneran, seketika langsung deras ni hujan, basah dah semuanya. Mulai dari atasan, bawahan, sampe dalaman, semuanya… brrrr
Tidak ada guna nerusin ke mall (ya iyalah, ini kan mau kr mall, bukan ke kolam renang), mending balik ke kost aja dah. Skip skip, sampai kost, belum juga ambil handuk, listrik mati. Pett. Dengan cahaya dari layar HP, grepe-grepe sana sini, akhirnya dapatlah lampu senter. Klak klik klak klik. Gak nyala ni senter. Jangan-jangan, habis ni batrenya. Terpaksa deh, keluar rumah lagi buat beli batre sama lilin.
Walhasil, duit satu-satunya yang di dompet, terpaksa direlakan buat pemilik warung. Sisa sedikit buat bertahan seminggu lagi.
Malam minggu yang kelabu. Tapi tidak apa-apalah. Seperti kata orang bule, wherever there are weekend, there always mall to explore